Diburu Wartawan, Jero Wacik Masuk Toilet Wanita


Ada saja tingkah Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Jero Wacik di Kantor Kepresidenan, Jakarta, Jumat, 23 Agustus 2013. Seusai mendampingi sejumlah menteri ekonomi memberikan keterangan pers ihwal paket kebijakan stabilisasi nilai rupiah dan saham yang anjlok, dia menghindari wartawan dengan masuk toilet perempuan.


Seusai konferensi pers, para wartawan menghadang Jero. Pers ingin mewawancarai mengenai kasus dugaan suap di Satuan Kerja Pelaksana Kegiatan Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas).¬† “Pak Jero, boleh wawancara sebentar?” kata seorang wartawan televisi.

Namun, permintaan ini ditolak Jero lantaran dia ingin ke kamar kecil. Mantan Menteri Pariwisata itu lantas masuk ke kamar mandi pria di lantai dasar Kantor Kepresidenan. Selama kurang lebih tiga menit ia di kamar kecil, wartawan setia menanti.

Saat Jero keluar dari kamar kecil pria, dia melihat para wartawan yang masih menunggunya. Bukannya menghadapi wartawan, dia malah tiba-tiba masuk ke toilet perempuan yang terletak persis di samping kamar kecil pria. Tak jelas apa yang dilakukan Jero di dalam.

 

Selama sekitar dua menit ia ada di sana, kemudian keluar dan akhirnya melayani rentetan pertanyaan wartawan. Salah satu pertanyaan wartawan adalah ihwal kesiapan Jero jika dipanggil Komisi Pemberantasan Korupsi.

Sebelumnya, Ketua KPK Abraham Samad menegaskan penyidik KPK bakal memeriksa Jero Wacik. Menurut dia, pemeriksaan terhadap Jero ini tergantung verifikasi dan validasi data yang dilakukan penyidik.

“KPK akan memanggil dia jika dari hasil verifikasi data, keterangannya memang diperlukan,” kata Abraham di kantornya, Rabu, 21 Agustus 2013, kemarin. Abraham menjelaskan, pemeriksaan kasus suap bekas Kepala SKK Migas, Rudi Rubiandini, saat ini dalam tahap verifikasi dan pendalaman.

Verifikasi yang dilakukan penyidik, kata Abraham, menggunakan dokumen hasil penyitaan dari kantor SKK Migas dan kantor Sekretaris Jenderal Kementerian Energi.

KPK mencokok Rudi Rubiandini dari rumahnya pada Selasa, 13 Agustus, lalu. Saat penangkapan tersebut, ada uang US$ 400 ribu (sekitar Rp 4 miliar) yang dibawa Deviardi yang merupakan pelatih golf Rudi. Selain itu, KPK juga menemukan uang US$ 90 ribu (sekitar Rp 900 juta) dan Sing$ 127 ribu (sekitar Rp 1 miliar lebih) ketika rumah Rudi digeledah. KPK lalu menangkap Simon Gunawan, petinggi Kernel Oil Pte Ltd Indonesia, yang diduga sebagai penyuap Rudi. Ketiganya telah ditetapkan sebagai tersangka.

KPK lalu menggeledah sejumlah ruangan di kantor SKK Migas dan kantor Sekretaris Jenderal Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral. Saat penggeledahan itu, ditemukan uang US$ 200 ribu (sekitar Rp 2 miliar) dari kantor sekretaris jenderal.

Digg This
Reddit This
Stumble Now!
Buzz This
Vote on DZone
Share on Facebook
Bookmark this on Delicious
Kick It on DotNetKicks.com
Shout it
Share on LinkedIn
Bookmark this on Technorati
Post on Twitter
Google Buzz (aka. Google Reader)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *