Kronologi Teror Bom Sarinah: Semua Pelaku WNI


Kapolda Metro Jaya, Inspektur Jenderal Polisi Tito Karnavian menjelaskan, peristiwa ledakan bom di kawasan Sarinah, Thamrin, Jakarta, terjadi lebih kurang jam 10.50 atau 10.55, Kamis 14 Januari 2016.

Peristiwa itu diawali dengan ledakan dan kemudian terjadi kontak senjata dengan anggota Polda Metro Jaya.

“Situasi dapat dikuasai kembali dalam waktu lebih kurang 20-30 menit,” kata Tito dikuti Dreamdari laman setkab.go.id.

Ledakan yang terjadi, kata Kapolda, diawali dengan serangan di Starbucks Cafe yaitu masuknya satu orang pelaku dan menggunakan bom bunuh diri.

Hal itu yang kemudian mengakibatkan terjadi korban luka-luka dan kepanikan, sehingga membuat pengunjung cafe yang saat itu ada, keluar berhamburan.

“Ternyata di luar cafe sudah ada dua orang lagi teroris yang menunggu dan melakukan penembakan kepada 2 orang warga negara asing, satunya adalah warga Negara Kanada meninggal dunia, satunya lagi dalam keadaan hidup,” ujar Kapolda memaparkan.

Bom Bunuh Diri di Pos Polisi

Kemudian pada saat yang sama, lanjut Kapolda, tim yang kedua itu ada dua orang menyerang pos polisi lalu lintas di simpang Sarinah.

Saat itu ada satu anggota petugas polisi Polsek, yang sedang bertugas di sana diserang dengan bom bunuh diri juga, yang mengakibatkan anggota itu terluka, dan pelakunya meninggal dunia. Selain itu, juga ada anggota masyarakat yang terkena pecahan dan diduga meninggal dunia.

Bersamaan dengan aksi bom bunuh diri di kawasan Sarinah itu, menurut Kapolda, ada tim personil dari Polda Metro Jaya yang akan melaksanakan pengamanan demonstrasi di Monas, yang dipimpin oleh Kepala Biro Operasi.

Saat itu melalui lokasi ledakan, tim ini langsung berhenti. Namun, lanjut Kapolda, saat personel tim tersebut akan turun, mereka diserang dengan menggunakan tembakan dan lemparan granat.

Kemudian terjadi kontak tembak, anggota Polsek yang ada di sekitar Sarinah dan di jalan yang ada di sekitar situ juga membantu. Menurut Kapolda, ada 4 orang anggota Kepolisian Polres Jakarta Pusat yang terkena tembakan pada bagian kaki dan juga bagian perut.

Namun pelaku berhasil dilumpuhkan dalam waktu kontak tembak lebih kurang 15 menit itu, yang mengakibatkan 2 pelaku berhasil ditembak mati.

Dalam waktu lebih kurang 20-25 menit, menurut Kapolda, pihaknya sudah berhasil menguasai situasi, dan melaksanakan penyisiran di TKP Starbucks maupun di pos polisi lalu lintas.

Selanjutnya, Kapolda mengundang Tim Jihandak dari Brimob, pasukan Brimob, dan pasukan Sabhara dari Polres dan Polda hadir juga di-back up dengan Pangdam dengan pasukannya, untuk kemudian melakukan pengepungan guna meng-clear-kan apakah mungkin ada pelaku yang lain.

“Gedung yang ada di Skyline Building di tempat dimana ada Starbucks Cafe, kita sisiri dari lantai per lantai, tidak ada pelaku di sana. Kemudian di depannya ada Gedung Jaya, kita juga lakukan penyisiran dan dinyatakan clear jadi tidak ada pelaku yang lain sehingga kita laksanakan namanya clearing device untuk meyakinkan bahwa tidak ada lagi bom-bom tambahan,” ujar Kapolda.

Dari clearing device, lanjut Kapolda, masih ditemukan 6 bom: 5 bom kecil sebesar kepalan tangan, disebut dengan granat tangan rakitan, dan 1 lagi bom yang lumayan besar sebesar kaleng biskuit yang ada di situ.

“Jadi semua ada 6 yang berhasil kita amankan, kemudian dari pelaku yang meninggal itu juga kita sita ada 1 senjata api sejenis FN rakitan,” ujarnya.

Dengan demikian, lanjut Kapolda, pelaku 5 orang meninggal dan berhasil dilumpuhkan. Adapun korban yang ada yang meninggal warga masyarakat ada 2, yaitu 1 Warga Negara Kanada dan 1 Warga Negara Indonesia yang sedang dicari identitasnya.

Kemudian ada sejumlah korban yang masih luka, lebih kurang 15 baik luka berat maupun luka ringan dan serta ada 5 anggota polisi yang terkena baik luka tembak atau terkena pecahan dari bom yang dilemparkan. Karena bom itu isinya ada baut, paku dan lain-lain yang ada di situ.

Saat ini, menurut Kapolda, situasi sudah clear, dan jalan Thamrin sudah dibuka kembali. Sementara olah TKP masih dilanjutkan di Starbucks Caf√© dan pos polisi lalu lintas hari ini, dan diupayakan untuk selesai. “Insya Allah besok akan kita tuntaskan semua. Sementara tim sedang melaksanakan pengejaran kepada jaringan pelaku,” kata Kapolda.

Dari Indonesia

Mengenai para pelaku, Kapolda Metro Jaya Irjen Tito Karnavian mengatakan, yang pakai jaket adalah pelaku, yang di jalan adalah anggota polisi. “Pelakunya memang umumnya anak muda,” ungkap Kapolda seraya menyebutkan, polisi akan mengidentifikasi pelaku dan akan menyampaikan kepada umum.

Kapolda menegaskan, tidak ada pelaku perempuan yang tertangkap polisi. Seluruh pelaku berasal dari Indonesia dan berasal dari Jawa Barat, Jawa Tengah, Sulawesi, dan wilayah Jabotabek.

Apakah ada peringatan untuk anggota kepolisian? Menurut Kapolda, dirinya sudah mengingatkan sejak Desember kemungkinan adanya serangan kelompok yang punya niat.

Targetnya adalah kepolisian, dan yang kedua, simbol Barat. Karena hal ini adalah perang ISIS ke Barat. Kedutaan juga akan dijaga kepolisian. Objek vital diamankan khusus seperti Kedutaan.

“Kita sudah mengetahui beberapa informasi dari intelijen bahwa memang akan adanya serangan dari kelompok ISIS. Namun di mana dan kapan waktunya belum diketahui,” kata Tito.

Kapolda berjanji akan meningkatkan keamanan dan kesiagaan jajarannya. Polisi akan mengamankan objek vital, simbol Barat dan tempat-tempat yang banyak dikunjungi orang asing dan polisi.(Mdk / IM )

Digg This
Reddit This
Stumble Now!
Buzz This
Vote on DZone
Share on Facebook
Bookmark this on Delicious
Kick It on DotNetKicks.com
Shout it
Share on LinkedIn
Bookmark this on Technorati
Post on Twitter
Google Buzz (aka. Google Reader)

2 thoughts on “Kronologi Teror Bom Sarinah: Semua Pelaku WNI

  1. Perselingkuhan+Intelek
    January 14, 2016 at 9:22 pm

    berita sebelumnya mengatakan bahwa Terorisnya ada yang WNA juga, ini semua akibat Pemerintah tidak tegas terhadap pengikut ISIS yang baru kembali ke NKRI, tidak cepat ditangani dan ditahan diproses semestinya, maka para Teroris memiliki waktu cukup untuk membentuk rencana pem Bom an ini, kalau memang benar hanya Teroris WNI saja ya pantas ledakan tidak sehebat di LN lain, Teroris nya masih level dibawah Teroris LN, basmi semua sampai habis jangan dibiarkan karena akan semakin Meluas dan Melebarkan sayapnya di Nusantara ini

  2. jupiter
    January 14, 2016 at 9:46 pm

    selama kita setengah hati menyikapi radikalisme krn label agama …maka akan muncul terus aksi terorisme

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *