Kereta Supercepat Dibangun, Moskow-Beijing Hanya 48 Jam


Tiongkok telah mengantongikontrak kerjasama dengan Rusia untuk membangun kereta api berkecepatan tinggi“Eurasia”, yang akan menghubungkan Beijingdengan Moskow hanya dalam waktu 48 jam.

Pembangunan infrastruktur sepanjang 7.000 kilometer ini adalah bagian dari megarencanalintas negara. Setelah dengan Rusia, Tiongkok juga bekerjasama dengan Amerika Serikat dan Kanada melalui pembangunansebuah terowongan bawah laut melewati samudera Pasifik.

Jika dana mengalir lancar, pekerjaan jaringan infrastruktur ini dapat diselesaikan dalam waktu lima tahun,” ujar pakar terowongan dan kereta dari Akademi Teknologi Tiongkok,Wang Mengshu.

Sementara, biaya untuk membangun infrastruktur berbasis rel Beijing-Moskow diperkirakan mencapai angka 230 miliar dollar AS atau ekuivalen dengan Rp 2.915 triliun!

Proyek raksasa ini merupakan tindaklanjut dari hasil pertemuan antara Presiden RusiaVladimir Putin dan Perdana Menteri Cina Li Keqiang pada pertengahan Oktober 2014.

Kemudian hasil pertemuan tersebut diwujudkan dengan penandatanganan perjanjian pembangunan kereta berkecepatan tinggi dari Beijing ke Moskow oleh empat lembaga yakni Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional Tiongkok, Perusahaan Kereta Api Tiongkok, Administrasi Transportasi Rusia, dan Perusahaan Kereta Api Nasional Rusia.

“Eurasia” merupakan proyek perdana dari sekian banyak proyek yang dirintis Tiongkok. Para insinyur negeri Tirai Bambu diketahui telah meningkatkan kemampuan teknis mereka melalui beberapa perjanjian di seluruh dunia.

Di antaranya perjanjian Tiongkok dengan perusahaan Teknologi Kereta Transit Jerman, dan Pusat Pengembangan Riset Inggris, yang dibuat setelah kesepakatan antarapemerintah Tiongkok dengan Jerman, melalui CSR Sifang, Universitas Teknologi Dresden,dan Universitas Stuttgart ditandatangani Oktober 2014.

Lintasan kereta Beijing-Moskow dianggap sebagai pekerjaan luar biasa besar dan merupakan rekor baru. Pasalnya, panjang lintasan ini tiga kali dari track kereta supercepat BeijingGuangzhou yang saat ini merupakan lintasan terpanjang di dunia.

Jaringan kereta Beijing-Moskow sendiri akan dikerjakan oleh BUMN Perkeretaapian Tiongkok, China Railway, melalui anak usahanya dengan perusahaan lokal Rusia,Uralvagonzavod.

Dengan dibangunnya lintasan kereta Beijing-Moskow, dapat memangkas waktu tempuh menjadi hanya dua hari. Sebelumnya, kereta api transSiberia yang menghubungkanBeijingMoskow melalui Kazakhstan, memakan waktu tujuh hari.

Selain memperpendek waktu tempuh, “Eurasia” juga dipandang sangat potensial secara ekonomi. Pasalnya, perusahaan mobil Jerman macam Volkswagen,¬†BMW dan Mercedestertarik untuk menggunakan konektivitas ini dari pabrik-pabrik mereka di Tiongkok menujuEropa.

Menurut para ahli rel, penurunan tajam dalam biaya distribusi per kilometer dari konstruksikereta api berkecepatan tinggi ini akan menarik banyak investor dan pasar asing.

Digg This
Reddit This
Stumble Now!
Buzz This
Vote on DZone
Share on Facebook
Bookmark this on Delicious
Kick It on DotNetKicks.com
Shout it
Share on LinkedIn
Bookmark this on Technorati
Post on Twitter
Google Buzz (aka. Google Reader)

2 thoughts on “Kereta Supercepat Dibangun, Moskow-Beijing Hanya 48 Jam

  1. pengamat
    January 10, 2015 at 10:27 am

    saya pikir proyek ini kurang tepat buang-buang biaya. Dari pada lama-lama naik kereta cepat 48 jam, orang lebih memilih naik pesawat saja paling lama 11 jam. Pasti kepala pusing naik kereta cepat selama 48 jam. Paling lama di kereta cepat itu 2 jam.

  2. James
    January 10, 2015 at 6:23 pm

    Bullet Train Made in China and Russia, kemampuan China Megara kaya di dunia saat ini, biaya besar tidak menjadi persoalan bagi Rakyat dan Negaranya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *