Lion Air Akui Faktor Kerusakan Pesawat Sebabkan Delay


Direktur Umum Lion Air Edward Sirait mengakui adanya pengambilan keputusan yang tidak tepat terkaitĀ  “delay” yang berlarut-larut di Bandara Soekarno-Hatta pekan lalu. Menurut dia, manajemen di lapangan terlalu berharap pada pesawat cadangan.

“Ditemukan bahwa proses pengambilan keputusan kurang tegas untuk menyatakan penerbangan dibatalkan. Mereka (manajemen) berharap dengan pesawat cadangan yang ada,” jelas Edward, Selasa (24/2).

Menurut Edward, keputusan untuk menggunakan pesawat cadangan akan memakan waktu. Belum lagi, kata dia, pengajuan izin atau flight approval.

“Di Cengkareng memang ada pesawat cadangan tapi untuk recover cukup butuh waktu. Kemudian ditambah untuk meminta flight approval, yang mana saat itu tidak terjadi karena hari libur dan sudah malam,” jelas Edward. Ia mengaku akibat kerusakan beberapa pesawat

Selain itu, Edward menjelaskan bahwa ada 3 pesawat yang menjadi awal dari tertundanya penerbangan di hari Kamis. Salah satunya disebabkan oleh masuknya burung ke salah satu mesin pesawat.

“Di Semarang ketika mendarat tercium bau daging. Ternyata ditemukan bulu burung di dalam mesin. Kemudian di stop karena membahayakan. Lalu dua lainnya ada permasalahan di badan dan mesin pesawat,” sebutnya.

Edward mengatakan, pihaknya akan melakukan sejumlah tindakan terkait penanganan kejadian ini. Salah satunya dengan memanggil manajemen di lapangan untuk diminta penjelasan mengenai kejadian tersebut.

Digg This
Reddit This
Stumble Now!
Buzz This
Vote on DZone
Share on Facebook
Bookmark this on Delicious
Kick It on DotNetKicks.com
Shout it
Share on LinkedIn
Bookmark this on Technorati
Post on Twitter
Google Buzz (aka. Google Reader)

One thought on “Lion Air Akui Faktor Kerusakan Pesawat Sebabkan Delay

  1. James
    February 25, 2015 at 10:54 pm

    Faktor Kerusakan Management yah ??? ngaku saja lah, jangan berusaha main kucing-kucingan dan buat-buat alasan yang gak masuk akal

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *